Type something and hit enter

author photo
By On


APAKAH DI DALAM GIGS HARUS DIAM?

Kemarin sekitar 2 minggu yang lalu gue sempetin dateng ke acara gigs yang guest star BESIDE band metal dari Bandung gitu. Bisa dibilang kaget bisa dibilang seneng dapet info kalo ada BESIDE main ke Lampung. Acara nya sih tiketing dan gue langsung beli yang presale biar kebagian tiket. Singkat cerita gue dateng ke acara itu sendirian (maklum-in aja gak ada kawan yang metal). Akhirnya gue sampe tuuh ke acara dan gue masuk aja langsung tanpa basa basi, dan kebetulan BESIDE lagi prepare karena udah mau onstage.

Akhirnya BESIDE main dan langsung pada rame tuh di depan panggung (awalnya aja), langsung pada ngangguk ngangguk  gitu lah padahal belum tentu tau lagu nya (termasuk gue). Ekspetasi gue pasti penonton nya pada liar, ternyata tidak sama sekali, belum kelar tuh lagu pertama udah pada diem. Hmmm jauh dari ekspetasi, yaudah langsung aja gue ikutan moshing dan baru kebangun lagi susasanya, dan gue gak sadar ada yang crowd surfing , dan bolehlah vibes langsung moshpit banget.
Lanjut lewat dua lagu banyak penonton yang udah kayak juri festivalan band, dengan lipat tangan, angguk angguk tipis hahahaha, lucu aja gitu kok kayak tiba tiba nonton GBS apa gak Jason Ranti .
Merasa adrenalin gue yang masih membara dan masih ada 2 sampai 4 orang yang masih berusaha buat get a mosh , yaudah langsung aja mulai senggol senggol dikit dan bener aja langsung panas lagi, dan ditengah moshpit ada orang yang kayak kesel gitu pada moshing , dalem hati gue ngomong "keluar aja mas pindah ke bar bar itu aja sana!" . Merasa aneh aja gitu dengan band yang menurut gue cukup enak buat headbang tapi kok malah banyak yang kayak juri orang orangnya. Dan jujur gue kurang puas dengan suasana gigs seperti ini dengan band yang cukup brutal menurut gue, kayak buat malu diri lo sendiri.

Benar benar keresahan yang sudah gue tampung sejak acara gigs gigs kecil mulai jarang. Seperti lupa atau malu untuk bergabung di moshpit, takut dicengin kawan kawan lo gitu anak moshing ??. Gue sih beranggep moshing, stage dive, crowd surfing, pogo atau apapun itu , itu masih dalam bentuk seni sih. Kenapa gue bilang seni? karena disitu lo bisa nikmatin , lo bisa mengekspresikan diri lo di dalam sebuah pertunjukan band dan lo bisa ngehargain, bahkan lo bisa menyatukan energi positif bersama si band secara langsung. Sekarang lo udah dateng bayar tiket yang menurut gue sangat amat worth it untuk ukuran gigs, terus lo cuma mau diem aja ? cuma mau berlagak juri band? enggak kan.
Gue jadi inget penggalan lirik Seringai di lagu Berhenti di 15
Siapa peduli dibilang tak tahu malu? Toh tidak mengganggu. Kalau ini terlalu keras, mungkin saja, mungkin saja sikapmu tua" . Mungkin ya.. hahahaha

Menurut gue lo cukup saling respect terhadap sesama penikmat gigs, yang headbang ya silahkan bersenang senang dengan cara lo, dan yang gak mau ikut bersenang senang silahkan mundur kebelakang, jangan salahkan kalo lo kesenggol atau kena tangan yang gak tau tangan siapa , jadi sama sama jaga vibes nya dan si artis pun puas bermain. Sebenernya gue benar benar rindu dengan gigs yang bener bener sudah takdirnya, yang isinya bener bener mau senang senang (entah yang udah mokin dari luar), masih sedikit photographer yang sangat mengganggu menurut gue karena kasihan juga kalo kena tendang tuh kamera tapi di sisi lain orang yang moshing juga gak salah lah namanya lagi bersenang senang. Terus lagi yang gue seneng di gigs itu rebutan microphone yang tiba tiba ada aja orang diatas gue juga, mana minim banget udara tapi lo gak mau udahan karena adrenaline lo yang udah klimaks, jadi badan sakit sakit, keringetan kayak habis marathon, kaki kesleo, kacamata patah, itu semua gak kerasa dan pengen nambah lagi lagi dan lagi.

Tulisan ini gue buat bener bener keresahan gue dan opini menurut gue sendiri, jadi kalo ada yang berbeda pandangan boleh komen atau share pengalaman lo yang gak banget di gigs. Jadi menurut lo mending diem atau tidak??? Riot!!!




Sumber foto                             : IROCKUMENTARY.COM // GOOGLE.COM